KMA RI Nomor 9 Tahun 2004

KEPUTUSAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 9 TAHUN 2004
TENTANG
PENETAPAN TANGGAL 10 DZULHIJJAH 1424 H
MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA,
a. bahwa untuk kepentingan umat Islam dalam pelaksanaan ibadah shalat
Idul Adha / Qurban 1424 H., perlu ditetapkan tanggal 10 Dzulhijjah
1424H;


b. bahwa perhitungan data hisab yang dihimpun oleh Direktorat Pembinaan
Peradilan Agama, Direktorat Jenderal Birnas Islam dan Penyelenggaraan
Haji Departemen Agama dari berbagai sumber menyatakan bahwa ijtima’
akhir Dzulqa’dah 1424H baru akan terjadi pada hari Kamis tanggal 22
Januari 2004, sekitar pukul 04:05 WIB, sehingga saat matahari
terbenam pada hari Rabu tanggal 21 Januari 2004 bertepatan dengan
tanggal 29 Dzulqa’dah 1424 H di seluruh Indonesia, posisi hilal masih
di bawah ufuk antara – 6° sampai – 4°;
c. bahwa laporan pelaksanaan rukyat hilal yang dilakukan oleh petugas
Peradilan Agama dengan melibatkan onnas-ormas Islam, ulama dan
masyarakat pada hari Rabu tanggal 21 Januari 2004 bertepatan dengan
tanggal 29 Dzulqa’dah 1424H, yang disampaikan oleh :
1. Drs. Kasidi, umur 39 th, pekerjaan Hakim Pengadilan Agama Labuha
pada Pengadilan Tinggi Agama Ambon.
2. Drs. H. M. Rosulil, umur 57 th, pekerjaan Hakim Tinggi Pengadilan
Tinggi Agama Kendari.
3. Drs. M. Yusuf, umur 41 th, pekerjaan Ketua Pengadilan Agama
Ternate,
4. Drs. H. Muhidin, SH, umur 50 th, pekerjaan Hakim Pengadilan
Agama Kuala Kapuas.
5. Drs. Fl. Natsir R. Pomalingo, umur th, pekerjaan Hakim Ketua
Pengadilan Tinggi Agama Manado.
6. Drs. Muchlis, umur 37 th, pekerjaan Hakim Pengadilan Agama Parepare.
7. Drs. Hamzah Wadi, umur 36 th, pekerjaan Hakim Tinggi Pengadilan
Tinggi Agama Kupang.
8. Drs. H. Aminullah Amid, SH, umur 55 th, pekerjaan Wakil Ketua
Pengadilan Tinggi Agama Pontianak, lokasi Sungai Kakap.
Menimbang:
9. Drs. H. Anwar R, umur 46 th, pekerjaan Ketua Pengadilan Agama
Ujung Pandang.
10. Drs. Asep Zaelani, umur 37 th, pekerjaan Hakim Pengadilan Agama
Sanggau.
11. K.H. Banadji Aqil, umur 83 th, pekerjaan Anggota Badan Hisab
Rukyat Departemen Agama.
12. Drs. H. Said Husin, umur 57 th, pekerjaan Ketua Pengadilan Tinggi
Agama Jambi.
13. Drs. H. Fadjri, SH, umur 59 th, pekerjaan Hakim Pengadilan Agama
Jakarta Utara.
14. Drs. Hasyim, umur 47 th, pekerjaan Wakil Panitera Pengadilan
Agama Yogyakarta.
15. Drs. Dadang, umur 40 th, pekerjaan Panitera Muda Hukum
Pengadilan Tinggi Agama Bandung.
16. Drs. Rachmadi Suhamka, umur 49 th, pekerjaan Panitera Sekretaris
Pengadilan Tinggi Agama Semarang.
17. Drs. Romzal, SH, umur 49 di, pekerjaan Panitera Muda Hukum
Pengadilan Tinggi Agarna Palembang.
18. Drs. Mugni Syahid, umur 50 th, pekerjaan Panitera Muda Hukum
Pengadilan Tinggi Agama Pandang.
19. Drs. Amran Ramli, umur 54 th, pekerjaan Wakil Panitera Pengadilan
Tiuggi Agama Pekanbaru.
20. Drs. H. Arso, umur 59 th, pekerjaan Hakinr Tinggi Pengadilan Tinggi
Agama Medan.
21. Drs, Ridwan, umur 49 th, pekerjaan Panitera Sekretaris
Pengadilan Tiuggi Agama Bandar Lampung.
22. Drs. H. Mustami’udin Ibrahim, umur 60 th, pekerjaan Hakim
Tinggi Pengadilan Tinggi Agama Mataram.
semuanya menyatakan tidak melihat hilal awal Dzulhijjah 1424 H;
d. bahwa karena hilal tidak berhasil dilihat, maka umur bulan Dzulqa’dah
1424 H disempurnakan 30 hari (istikmal);
e. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dnnaksud pada huruf a,
huruf b, huruf c dan huruf d di atas, maka perlu menetapkan Keputusan
Menteri Agama tentang Penetapan Tanggal 10 Dzulhijjah 1424 H.
1. Keputusan Presiden Nomor 102 Tahun 2001 tentang Kedudukan, Tugas,
Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Departemen
sebagaimana telah diubali dengan Keputusan Presiden Nomor 45
Tahun 2002;
2. Keputusan Presiden Nomor 109 Tahun 2001 tentang Unit Organisasi
dan Tugas Eselon I Departernen sebagaimana telah diubah dengan
Keputusan Presiden Nomor 47 Tahun 2002;
Mengingat:
3. Keputusan Presiden Nomor 49 Tahun 2002 tentang Kedudukan, Tugas,
Fungsi, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Instansi Vertikal Departemen
Agama sebagaimana telah diubah dengan Keputusan Presiden Nomor
85 Tahun 2002;
4. Keputusan Menteri Agama Nomor 1 Tahun 2001 tentang Kedudukan,
Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan Organisasi dan Tata Kerja
Departernen Agama;
5. Keputusan Menteri Agama Nomor 373 Tahun 2002 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Kantor Wilayah Departemen Agama Provinsi dan Kantor
Departemen Agama Kabupaten/Kota sebagaimana telah diubah terakhir
dengan Keputusan Menteri Agama Nomor 480 Tahun 2003,
Memperhatikan: Saran-saran dan pandangan para peserta Sidang Itsbat Awal Dzullijjah
1424 H pada tanggal 21 Januari 2004.
MEMUTUSKAN
Menetapkan: KEPUTUSAN MENTERI AGAMA TENTANG PENETAPAN
TANGGAL 10 DZULHIJJAH 1424 H.
Pertama: Menetapkan tanggal 1 Dzulhijjah 1424 H. jatuh pada hari Jum’at
tanggal 23 Januari 2004 dan 10 Dzulhijjah jatuh pada hari Ahad
tanggal 1 Februari 2004.
Kedua: Keputusan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s